hadits tentang Larangan Membuat Takut/Susah Sesama Muslim | belajar psikologi

FeedBurner

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

hadits tentang Larangan Membuat Takut/Susah Sesama Muslim

                                               Ahad, 30 April 2017/03 Sya'ban 1438                                                                              Brosur No. : 1852/1892/IA

                                       Larangan Membuat Takut/Susah Sesama Muslim


Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata. [QS. Al-Ahzaab : 58]
~
Dari Anas RA dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Tidak beriman seseorang diantara kalian sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia cinta untuk dirinya. [HR. Bukhari juz 1, hal. 9]
~
Dari ‘Abdullah bin ‘Amr dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Orang muslim itu adalah orang yang orang muslim lainnya selamat dari lisan dan tangannya. Dan orang yang berhijrah itu ialah orang yang berhijrah dari apa yang Allah melarang dari padanya”. [HR. Bukhari juz 1, hal. 8]
~
Dari Abu Musa, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Orang mukmin dengan mukmin lainnya adalah seperti satu bangunan yang sebagiannya dengan bagian yang lain saling menguatkan" [HR. Muslim juz 4, hal. 1999]
~
Dari Nu'man bin Basyir, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang, cinta-mencintai, serta memadu kasih ibarat satu tubuh, apabila ada anggota badan yang sakit maka seluruh tubuh akan ikut merasa sakit, dengan tidak bisa tidur dan demam". [HR. Muslim juz 4, hal. 1999]
~
Dari Nu’man bin Basyir, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Orang-orang Islam itu seperti satu badan. Jika matanya sakit, maka semuanya ikut sakit. Dan jika kepalanya sakit, maka semuanya ikut sakit”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2000]
'~
Dari Abu Hurairah, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Janganlah kalian saling mendengki, janganlah saling bersaing yang tidak sehat, janganlah saling membenci, janganlah saling membelakangi, janganlah seseorang diantara kalian menawar tawaran orang lain, dan jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Orang Islam itu saudaranya orang Islam yang lain. Tidak boleh berlaku dhalim kepadanya, tidak boleh membiarkannya (dengan tidak mau menolongnya), dan tidak boleh menghinakannya. Taqwa itu di sini". Beliau sambil mengisyaratkan ke dadanya, tiga kali. "Cukuplah seseorang itu berbuat jahat apabila ia merendahkan saudaranya orang Islam. Setiap orang Islam terhadap orang Islam yang lain adalah haram darahnya, harta bendanya dan kehormatannya. [HR. Muslim juz 4, hal. 1986]
~
Dari Hammam, ia berkata : Saya mendengar Abu Hurairah dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Tidak boleh seseorang dari kalian mengacungkan senjata pada saudaranya. Karena ia tidak tahu barangkali syaithan mencabut dari tangannya dan menjerumuskannya ke lubang neraka”. [HR. Bukhari juz 8, hal. 90].
~
Dari Abu Hurairah RA ia berkata : Abul Qasim SAW bersabda, “Barangsiapa yang mengacungkan senjata tajam kepada saudaranya, maka para malaikat melaknatnya hingga ia menghentikannya, meskipun dia itu saudara seayah seibu (saudara kandungnya)”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2020]
~
Dari Abu Musa, ia berkata : Dahulu Rasulullah SAW apabila mengutus seseorang diantara shahabatnya untuk sesuatu urusan, beliau bersabda, “Gembirakanlah, jangan kalian buat lari, dan mudahkanlah, jangan kalian persulit”. [HR. Muslim juz 3, hal. 1358]
~
Dari Sa’id bin Abu Burdah, dari bapaknya, dari kakeknya, bahwasanya Nabi SAW pernah mengutusnya bersama Mu’adz ke Yaman, beliau berpesan, “Mudahkanlah, dan janganlah kalian berdua mempersulit, gembirakanlah dan janganlah kalian berdua membuat lari, rukunlah dan janganlah kalian berdua berselisih”. [HR. Muslim juz 3, hal. 1359]
'~
Dari Nu’man bin Basyir, ia berkata : Dahulu kami bersama Rasulullah SAW dalam suatu perjalanan, lalu ada seseorang yang sedang ngantuk di atas kendaraannya. Kemudian ada orang laki-laki lain mengambil anak panah orang yang ngantuk tersebut dari wadahnya. Maka orang itu terbangun dan terkejut ketakutan. Kemudian Rasulullah SAW bersabda, “Tidak halal bagi seorang muslim membuat takut orang muslim lainnya”. [HR. Thabarani dalam Al-Ausath juz 2, hal. 102, no. 1694].
~
Dari Abdullah bin Sa’ib bin Yazid dari ayahnya dari kakeknya, bahwasanya ia mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Jangan sekali-kali seseorang dari kalian mengambil barang saudaranya, baik untuk bercanda ataupun sungguhan”. [HR. Abu Dawud juz 4, hal. 301, no. 5003]
~
Dari Abul Hasan, dan dia termasuk orang yang ikut perang Badar dan perjanjian 'Aqabah, ia berkata, “Dahulu kami sedang duduk bersama Rasulullah SAW, lalu seorang laki-laki berdiri (meninggalkan tempat) dan dia lupa mengambil sandalnya. Lalu sandal itu diambil oleh orang lain dan diletakkan di bawahnya. Kemudian orang yang punya sandal tersebut kembali dan bertanya, “Dimana sandal saya ?”. Orang-orang menjawab, “Kami tidak tahu”. Lalu ada orang yang menunjukkan, “Itu dia”. Maka Rasulullah SAW bersabda, “Bagaimana kalian membuat susah orang mukmin?”. Orang tersebut menjawab, “Ya Rasulullah, sesungguhnya saya melakukannya itu hanya bercanda”. Maka Rasulullah SAW bersabda, “Bagaimana kalian membuat susah orang mukmin ?”. Beliau bersabda demikian dua atau tiga 6 kali”. [HR. Thabarani juz 22, hal. 394. No. 980, dla'if karena dalam sanadnya ada perawi bernama Husein bin 'Abdullah Al-Hasyimiy]
~
Dari Abdullah bin ‘Amr, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa memandang kepada saudaranya dengan pandangan yang menakutkan, maka Allah memberi ketakutan padanya pada hari qiyamat”. Dalam riwayat yang lain : “Barangsiapa memandang orang muslim dengan pandangan yang menakutkan, maka Allah memberi ketakutan padanya pada hari qiyamat”. [HR. Baihaqi, dalam Syu'abul iimaan juz 6. Hal. 50, no. 7468, dla'if karena dalam sanadnya ada perawi bernama 'Abdur Rahman bin Ziyaad bin An'um]
~
Dari Jabir (bin Abdullah), bahwasanya ada seorang laki-laki lewat di masjid dengan membawa beberapa anak panah yang tampak ujung tajamnya. Maka dia disuruh supaya memegang bagian tajamnya agar tidak mengenai orang Islam lainnya. [HR. Bukhari juz 8, hal. 90].
~
Dari Abu Musa, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Apabila seseorang diantara kalian berjalan lewat di majlis atau pasar, sedangkan dia membawa anak panah, maka hendaklah ia memegang ujung tajamnya. Kemudian hendaklah memegang ujung tajamnya. Kemudian hendaklah memegang ujung tajamnya”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2019, no. 129].
'~
Dari Abu Musa, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Apabila seseorang diantara kalian berjalan lewat di masjid kita atau di pasar kita, sedangkan dia membawa anak panah, maka hendaklah ia memegang ujung tajamnya dengan tapak tangannya, supaya sesuatu tidak mengenai kepada seseorang dari kaum muslimin”. Atau beliau bersabda, “Hendaklah ia menggenggam ujung tajamnya”. [HR. Muslim juz 4, hal. 2019, no. 124].
~
Dari Abu Hurairah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang pernah berbuat dhalim kepada seseorang, baik tentang kehormatannya atau berupa apa saja, maka hendaklah minta halalnya (ridlanya) pada hari ini, sebelum dinar dan dirham tidak berlaku. (Karena) jika orang yang berbuat dhalim itu mempunyai amal shalih, akan diambil darinya seukur perbuatan dhalimnya itu. Dan jika orang yang berbuat dhalim itu tidak mempunyai kebaikan-kebaikan, maka diambilkan dari dosanya orang yang di dhalimi itu, lalu diberikan kepada orang yang berbuat dhalim itu”.[HR. Bukhari juz 3, ha. 99]
~
Dari Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, "Tahukah kalian siapakah orang yang disebut pailit itu ?" Jawab para shahabat, "Orang yang pailit diantara kami ialah orang yang tidak punya dirham dan tidak punya barang-barang". Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya orang yang pailit dari ummatku ialah orang yang datang pada hari qiyamat lengkap dengan membawa (pahala) shalatnya, puasanya dan zakatnya. Tetapi di samping itu ia telah mencaci ini, dan menuduh ini, memakan hartanya ini, dan menumpahkan darahnya ini, dan memukul ini, maka diberikan kepada orang yang dianiaya itu dari (pahala) kebaikan amalnya, dan kepada orang yang lainnya lagi (dari pahala) kebaikan amalnya. Maka apabila telah habis (pahala) kebaikannya itu dan belum terbayar semua tuntutan orang-orang yang pernah dianiaya tersebut, maka diambilkan dari dosa-dosa orang yang telah dianiaya itu dan ditanggungkan kepadanya, lalu ia dilemparkan ke neraka". [HR. Muslim juz 4, hal 1997]

0 Response to "hadits tentang Larangan Membuat Takut/Susah Sesama Muslim"

Post a Comment